Monday, June 20, 2011

rindu diulit kenangan




Jam loceng berbunyi pada pukul 1.10pm menandakan telah tamatnya waktu persekolahan.Aku,macam biasa turun dari tingkat 3 ke pusat sumber untuk membuat tugasan yang telah di tetapkan pada setiap hari Rabu."Mana orang lain?"sapa ku kepada Izwan yang telah sedia ada di dalam pusat sumber sekolah."Semua turun rehat.Diorang semua naik pukul 2.00pm nanti." "Oh,yea ke?Aku pun nak turun rehatlah."aku membalas bersahaja.Izwan hanya sekadar menganggukkan kepala.Ketika dalam perjalanan untuk ke kantin,aku terserempak dengan rakan sekelas ku yang bernama Ain yang telah sedia duduk untuk menikmati hidangan makanan yang dibeli olehnya.



"Assalamualaikum."Ain terpaku sebentar ketika aku menyapanya. "Waalaikummusalam.Ada apa tetiba kau bagi salam?Selalu tak ada pun bagi salam.Main sergah je." "Eyh takkan orang nak insaf pun tak boleh kot?Tak baik la sergah orang ketika orang tengah makan.Kang tercekik,siapa susah?Aku juga yang susah tau."Aku membalas sambil tersengih. "Oh tau pun kau,ingatkan tak tahu.Bagus-bagus"Ain membalas sambil mengangguk kepalanya. "Ok lah,aku tak nak ganggu orang nak makan.Kang tak sempat nak naik bertugas,kene potong  markah.Pastuh salahkan aku pula yang ganggu masa untuk kau makan."Aku beredar dari meja Ain tanpa menunggu Ain membalas.



Jam menunjukkan tepat pada pukul 2.00pm.Kelihatan semua pengawas yang bertugas telah pun berada dalam pusat sumber sekolah.Aku terlihat Asmida baru sahaja masuk ke dalam PSS dengan tergesa-gesa."Kau asal?macam kene kejar dengan anjing gila je." "Tak ada apa-apa.Ada hantu kejar tadi."balas Asmida sambil mengukir senyuman di bibir.Bertapa senangnya hatiku apabila melihat Asmida mengukir senyuman."Dah,jangan nak mengarut pula dengan aku.Pergi tugas sekarang."Arah ku sambil mengangkat tangan kanan ku ke arah rak buku yang agak tidak tersusun bukunya.Asmida mengomel dan menjuihkan bibir kecil moleknya.Aku hanya sekadar merenungnya sambil tersenyum.



Seorang budak Form 2 masuk ke dalam PSS ."Kak,boleh tak guna PSS?Pn.Juriah nak bawa kelas 2A3 masuk ke dalam PSS."Aku hanya memandang Asmida yang menunding jari ke arah aku.Aku hanya menggelengkan kepala.'Apalah yang akan berlaku selepas nih?yang si As tunjuk ke arah aku tu kenapa?'Bisik hatiku.Budak tersebut datang menemuiku di tempat duduk hujung sekali di dalam PSS."Bang,Pn. Juriah nak guna PSS,boleh tak bang?"Tanya Farees yang ku lihat tertera namanya di nametagnya."Boleh,apa salahnya.Sekarang kan?"Tanya ku kembali."A ah.Sekarang."Lalu Farees pergi mendapatkan Pn.Juriah.



"As,kau tak boleh ke nak uruskan perkara itu sendiri?tak payahlah sampai nak suruh budak tu jumpa dengan aku untuk meminta kebenaran menggunakan PSS."Tegur ku."Mestilah kene minta kebenaran kau.Kau kan ketua harian pada hari ini?"Aku hanya mengangkat kening ku sambil merenung jauh ke dalam anak matanya.As tersipu-sipu malu lalu terburai gelak tawa di dalam PSS.Aku terlihat seorang pengawas yang bernama Hui Ling yang merupakan senior aku dengan Asmida meletakkan jari telunjuk di mulutnya sebagai tanda perlahankan suara atau isyarat untuk tidak bersuara kerana di dalam PSS tidak boleh membuat bising.



Tepat sahaja pukul 4.30pm,semua pengawas boleh pulang ke rumah.Semua pengawas kelihatan sibuk mengemas pss dan bersiap sedia untuk pulang ke rumah selepas menandatangi di atas sehelai kertas yang tertulis nama pengawas pss yang bertugas pada hari Rabu. "As,kau balik jalan kaki sorang aje ke?Tak ada orang lain yang temankan kau balik?"Tanya Adi.Aku hanya mendengar sambil menandatangani kertas yang di beri oleh Hui Ling."Oh Adi,ada apa-apa ke dengan Asmida ni?Sampai nak temankan Asmida balik ke rumah?Kamu curang dengan saya eyh?"Gurauan Hui Ling di sambut dengan gelak ketawa oleh Asmida.Kelihatan muka Adi kemerah-merahan."Mana ade.Sejak bila pula aku couple dengan kau pula Hui Ling?tak pernah terlintas untuk couple dengan kau.Perasan je lebeyh.Kalau dengan Asmida,tak per la juga.Ada la juga standard dia."balas Adi terhadap kenyataan yang diberi oleh Hui Ling sebentar tadi sambil menjeling Asmida.Sekali lagi terburai gelak tawa semua pengawas yang berada di kaunter."Ewah-ewah.Sesuka hati engkau je cakap cam tuh yea?Tak sayang mulut ke?Tak ingin lah kita nak couple dengan kau Adi.Hati kita dah berpaut pada seseorang.Tak ada peluang untuk diri kau."Terang Asmida kepada Adi.Aku dan Hui Ling hanya memandang Adi kemudian Asmida."Ok sudah.Kamu semua boleh balik sekarang.Jangan singgah di mana-mana,terus balik ke rumah yea?"Perintah Yap Pun Thon selaku pengerusi kepada pengawas Pusat Sumber Sekolah tahun 2005/2006.



'Kenapa perasaan ini timbul setelah Adi cakap camtuh?.Aku merasakan yang aku sakit hati dengan apa yang dinyatakan oleh Adi ketika Adi bercakap begitu.Argh!!Pergilah perasaan ini.Pergi,pergi,pergi.Mengapa Aku harus merasa sakit hati dengan apa yang Adi cakapkan?Adakah aku telah jatuh cinta dengan Asmida?Ah tak mungkin.Tak mungkin aku jatuh cinta dengannya.ARGH!!!'hatiku menjerit.Handphone aku mengeluarkan lagu Januari nyanyian Glenn secara tiba-tiba.



Dengarkan,dengarkan lagu,

lagu ini melody rintihan hati ini,

kisah kita berakhir di Januari.



Berkumandang lagu Januari yang menjadi lagu kesukaan aku pada suatu ketika dahulu.Tertera nama Asmida di screen handphone.Aku menekan butang telefon berwarna hijau di handphone untuk menjawab panggilan tersebut"Assalamualaikum Is,kau tengah buat apa tuh?sibuk ke?" "Waalaikummussalam.Aku ngah rindu kat kau la.Asal kau call aku?Ada apa-apa ke?"Balas ku sambil bergurau."Lah yea ke?Kita pun rindu gak kat kau.Takde,kita call nih sebab nak cakap dengan kau,jangan la ambik hati dengan apa yang Adi cakapkan tadi kat PSS tuh.Kita dengan dia takde apa-apa pun,hanya kawan biasa.Kita harap kau tak fikir yang bukan-bukan.Kita masih lagi single.Tak di sunting lagi oleh orang yang telah mencuri hati kita ni."Terdengar suara Asmida gelak di akhir kata."Wah,berbunga sungguh ayat kau tapi apa kene mengena dengan aku?Hubungan kau dengan Adi takde kene mengena pun dengan hidup aku.Asal kau bagitahu aku pasal ni?"Balasku yang dalam kebingungan."Tak adalah.Mana tahu,kau fikir yang bukan-bukan pasal kita.Yea lah dah si Adi tuh cakap macam itu,siapa yang tak fikir yang kita ade hubungan yang istimewa dengan si Adi tuh."Terang Asmida."Oh,jangan risau lah.Aku tak fikir apa-apa pun.Oh yea,siapa orang yang bertuah yang mencuri hati kau tu?Aku pun nak tahu gak siapa dia.Aku kenal tak dia?"Tanya ku kepada Asmida."Kau kenal sesangat dengan dia.Tapi buat masa ini,biarlah rahsia.Lagipun kita segan la nak bagitahu siapa orang yang telah mencuri hati adinda ini."Balas Asmida."waaah,adinda gitu.hahaha.tak apa lah nanti adinda bagitahu kakanda siapa orangnya yea?"pintaku tanpa rasa segan kerana rasa ingin mengetahui aku amat membuak-buak."Ok no problem.Eyh kredit kita nak habis lah.Besok kita jumpalah yea?Ok,Bye Assalamualaikum." Belum sempat aku membalas salamnya Asmida telah mematikan talian.





"Assalamualaikum Is.Eyh sorry semalam.Kredit kita dah kong lah.Tak dapat nak berbual lama dengan kau.Pasal si Adi tuh,kita harap kau faham lah yea?"tegur Asmida apabila aku duduk di tempat duduk ku."Waalaikummusalam.Eyh,eyh,eyh, tak per.Aku tak kisah pun pasal semalam.Lagipun aku ni siapa nak marah-marah kalau kau ade hubungan special dengan orang lain.Kau berhak untuk menentukan pilihan hidup engkau sendiri."balasku bersahaja sambil mengeluarkan buku matapelajaran Bahasa Melayu tingkatan 3.Pn.Tay Siok Choo masuk ke kelas untuk mengajar matapelajaran Bahasa Melayu di kelas 3A2 iaitu kelas aku.Naquib,selaku ketua kelas 3A2 memberi salam kepada Pn.Tay."kamu semua,sekarang nih dah bulan enam.Ada lagi beberapa bulan saja lagi untuk kamu semua menduduki PMR.Disebabkan itu,saya ingin memberikan latihan intensif kepada kamu semua supaya kamu semua tidak teragak-agak untuk menjawab soalan semasa menduduki PMR.Jangan main-main lagi.Saya harap kamu semua sudah bersiap sedia dari sekarang."Terang Pn.Tay kepada anak muridnya.Aku hanya sekadar menganggukkan kepala tanda memahami apa yang diterangkan oleh Pn.Tay selaku guru yang mengajar BM.'Macam mana ni?Masa dah tak banyak lagi,aku harus meningkatkan usaha aku untuk mencapai keputusan yang cemerlang.'Getus hatiku.



Tringgggg.Waktu rehat untuk semua tingkatan 3 sehingga tingkatan 4A5 telah bermula."Is,kau nak pergi PSS ke?Jom pergi dengan kita,kita pun nak pergi PSS juga ni."Ajak Asmida.Aku hanya menganggukkan kepala tanda bersetuju dengan ajakkan Asmida.Ketika keluar kelas,aku dengan As terserempak dengan Ain yang kebetulan ingin pergi ke PSS juga."Aik,As,kau berjalan dengan pakcik?"Tanya Ain kepada Asmida sambil berjalan ke arah PSS."Tak adalah.Kita jalan dengan Datuk."Tergelak Ain mendengar gurauannya di sambut sebegitu rupa.Aku hanya menggelengkan kepala sambil gelak."Cepatlah anak dara oi.Masa dah tinggal skit.Nanti tak sempat nak pergi PSS nanti."Aku menyindir As dengan Ain yang berjalan dengan lengang-lengok."Alah pakcik ni.Orang nak jalan laju la ni.Dah tua-tua pun still kuat lagi tulang untuk berjalan dengan laju yea?"Ain menyindir aku kembali.Aku berjalan tanpa hiraukan gurauan Ain tadi.



Aku duduk dibahagian belakang di dalam PSS sambil membuat kerja di buku Matematik yang diberi oleh Pn.Hong ketika di kelas tadi."Hai pakcik,seorang aje ke?Boleh tumpang duduk kat sini?"As bertanya dengan selamba.'Dah nampak aku seorang je kat sini,mestilah aku seorang aje.'Getus hatiku."Tak adalah.Aku duduk berlima.Lagi empat orang tu invisible.Kau tak boleh tengok dengan mata kasar."As tersenyum malu.Lalu As menarik kerusi lalu dilabuhkan punggungnya sambil meletakkan buku Matematik."Kau tahu tak,ada orang minat kat kau?" "Hah?"Aku tersentak dengan apa yang dikatakan.Aku memandangnya dengan pandangan mata yang tajam,tetapi As tidak memandang ke arahku,sebaliknya membuat kerja yang diberi oleh Pn.Hong."Kita cakap,ada orang minat kat kau.Kau tahu tak?Dia kata,dah lama dah dia terpikat kat kau,sejak di sekolah rendah lagi."Aku terpaku dan membulatkan mata apabila mendengar apa yang dikatakan oleh Asmida antara dengar dan tidak kedengaran."Siapa?Comel tak?Cun tak?kalau comel dengan cun,bolehlah aku mengorat,kalau tak,tak nak lah aku.Kirim salamlah kat dia."Aku bersuara selamba.Tercengang As mendengar pembalasan dari aku."Cun,comel,cantik, dan ayu macam kita." Asmida membalas usikan aku dengan selamba. "Huh?macam kau?"Aku bersuara perlahan tetapi jelas di pendengaran Asmida."Yea.Macam kita.Kenapa?Kita tak cantik?Tak comel?Tak cun?"As menyoal aku bertubi-tubi.



"Eyh tak adelah.Kau cantik,comel,cun,ayu boleh dikatakan semuanya adelah kat kau.Lengkap.L.E.N.G.K.A.P."Sengaja aku mengeja perkataan lengkap itu.As tersenyum malu mendengar pujian aku.Terburai gelak aku apabila aku melihat gelagat As yang mencuit hati.Aku merasakan tenang apabila berbual-bual dengan As.Aku senang dengan usikkannya yang disertakan dengan senyuman yang tidak lekang dari bibir yang kecil molek itu.Terasa segala-galanya indah.Apakah perasaan yang menyelubungi diri aku ketika ini?Adakah aku telah jatuh cinta dengannya?Aku sendiri pun keliru dengan apa yang berlaku ke atas diri aku sendiri.



'Sudah akhir bulan tujuh.Cepat betul masa berlalu.Tak sempat buat apa-apa dah bulan 7.Betul kata orang tua dulu-dulu.Masa itu emas.Tidak akan menunggu sesiapa,tetapi kita yang akan mengejarnya.'Aku mengeluh bersendirian.PMR kian menghampiri semua pelajar tingkatan 3.Semakin hampir tarikhnya semakin mendebarkan.Terasa kehangatan suasana para pelajar mengulangkaji semua matapelajaran.Iwan juga yang malas dalam kelas turut mengulangkaji di PSS dengan buku rujukkan yang bertimbun diatas meja."Assalamualaikum.Tak ulangkaji ke?"As menyapa dibelakang aku.Aku terperanjat sejenak dengan suara yang tiba-tiba menyapa dari belakang."Waalaikummussalam.Nak ulangkaji lah ni.Tengah cari meja untuk mengulangkaji."Aku membalas sapaannya sambil mengambil buku rujukkan di rak buku rujukkan."Oh yea ke?kalau camtuh boleh la ulangkaji dengan kita,bolehkan?"As mengajak aku untuk mengulangkaji bersama.'Kenapa hati aku berdebar-debar dengan ajakkannya?' "Erm.Tengoklah kalau tak ada tempat kosong nanti aku duduk lah dengan kau."Mata aku ligat mencari tempat kosong.Ternyata tiada tempat kosong yang boleh aku duduk melainkan dihadapan tempat duduk Asmida.'Alamak.Situ je ke tempat kosong yang ada?Erm.Apa salahnya kalau duduk dengan dia pun?Lagipun aku senang berbual dengan dia.'Pujuk hatiku."Ok,nampaknya tak ade tempat kosong yang boleh aku duduk melainkan depan tempat duduk kau.""Jadi?Kau akan mengulangkaji dengan kita?"Pinta Asmida seperti mengharapkan aku akan mengulangkaji dengannya."Yealah,aku ulangkaji dengan kau." Bersinar wajah Asmida mendengar apa yang aku katakan.

"Is,kita nak tanya kau satu soalan.Boleh tak?"As tanya sambil membuat ulangkaji."Apa dia?Tanyalah."Balasku tanpa memandangnya sambil membaca buku rujukkan am."Katakanlah ade seseorang nih,rupa dia macam kita.Pastuh dia minta couple dengan kau.Apa jawapan kau?"Aku memandangnya dengan pandangan tanda tanya. 'Eyh?apahal timbul soalan ni pula?payah ar nak jawab.Cammana eyh nak jawab?'Ligat otak aku memikirkan jawapan kepada soalan itu."Asal kau tanya soalan macam itu?ada orang hensem macam aku minta couple dengan kau ke?"Soalku ingin menduga reaksi muka Asmida."Tak adalah saje je kita tanya.Tak boleh ke?"Asmida mengangkat keningnya sambil merenung muka aku.Sebaik sahaja aku menyedari renungan dari Asmida itu,aku melarikan pandangan ke arah buku yang aku pegang."Entahlah.Aku pun tak tahu nak terima atau tidak.Terpulanglah kat orang itu.Tapi kalau perangai macam kau,aku terima la kot." "Oh yea ke?Kalau kau terima,apa sebabnya?" Semakin lama semakin mendalam Asmida mengorek pendapat aku terhadap dirinya.Aku semakin berwas-was untuk menjawab."Kau nak tahu sebabnya kenapa?" "Kita tanya aje.Kalau tak boleh tak apalah."As membuat muka merajuk sambil tidak menghiraukan aku.



'Adoi.Macam mana ni?Si As da merajuk dengan aku lah.Nak kene pujuk dia balik ni'hati aku bersuara."Assalamualaikum As.Kau merajuk dengan aku ke?" "Waalaikummussalam.Tak adalah.Buat apa kita nak merajuk.Dah orang tak nak bagitahu,tak ada gunanya kita memaksa." As membalas acuh tak acuh.'Alamak…Dia betul-betul merajuk dengan aku lah.Macam mana nak pujuk ni?'"Yealah kau nak tahu sangat aku bagitahu kau lah.Tapi janji dengan aku,kau takkan merajuk dengan aku lagi selepas ini?"Aku meminta kepastian."Hah!!!Kan bagus kalau kau bagitahu kita awal-awal.Tak payah lah kita nak bermasam muka dengan kau setiap hari.Yea,kita takkan merajuk lagi dengan kau selepas ini.Kita janji."As gelak selepas berkata-kata begitu. "Ok memandangkan kita dah ade perjanjian antara aku dengan kau,aku bagitahu kau.Sebabnya kau seorang yang penyayang,baik hati,memahami,suka tolong orang,boleh dibawa bergurau,agak open minded sedikit,cepat mesra dan manja.Eyh ada ke manja?"Aku sengaja melawak.As tersipu-sipu mendengar pendapat aku terhadapnya apabila mendengar perkataan manja."Mana ada manja,kita tak manja la.Kau nak tahu pendapat kita terhadap diri kau?"'Eyh?Asal dia cakap macam itu?Kalau dia nak bagitahu apa salahnya.Sekurang-kurangnya aku tahu lah juga apa pandangan orang lain terhadap diri aku ni.'Pujuk hatiku."Erm.Boleh gak kalau kau nak bagitahu aku."Ok.Pendapat kita terhadap kau ialah kau seorang yang agak gentleman,seorang yang agak memahami hati seseorang wanita,romantik,suka buat lawak,open minded,penyayang dan mudah diajak berbicara dikala seseorang itu ingin mengongsikan masalah dengan orang lain" 'Wah??Biar betul?Aku tak boleh nak percaya dengan apa yang dikatakan oleh As.Tak sangka begitu tanggapannya terhadap diri aku?' "Biar betul kau?Semua yang kau cakapkan itu tak ada pun kat diri aku.Kau salah orang kot?"tanya ku ingin kepastian dengan apa yang dikatakan oleh As sebentar tadi."Betul.Buat apa kita nak tipu kau?Tak dapat faedah pun tipu kau"As memberi kepastian.





Bulan lapan telah pun menjelma tiba.Tarikh PMR semakin mendekati para pelajar tingkatan 3.Aku berbaring ke atas katil yang menjadi tempat aku meluangkan masa ketika masa terluang tanpa aktiviti.Tring,tring,tring sekali lagi handphone aku mengeluarkan lagu Januari.Tertera nama Asmida di screen handphone."Assalamualaikum.Ada apa telephone aku ni?" "Waalaikummussalam.Alar takkan nak telephone tanya khabar pun tak boleh kot?" "Eyh siapa kata tak boleh?Aku tanya je.Takkan tak boleh?"Aku membalas kata-katanya. "Amboi!!!Membalas nampak?"Terdengar gelak tawa Asmida."Mana ade balas.Aku cuma cakap yang betul aje." "Yealah yealah.Malas kita nak main tarik tali dengan kau." "Siapa suruh kau main tarik tali dengan aku?" "Ewah,loyar buruk la pulak dia nih" Sekali lagi terdengar gelak ketawa As.Kali ini aku pun gelak bersama."Oh yea,kau tak bagitahu lagi siapa yang mencuri hati adinda tu.Bagitahu lah kekanda.Kakanda ingin sekali mengetahui siapa yang telah mencuri hati adinda itu."Tanyaku."Wahai kekandaku,kakanda ingin mengetahuinya?"balas As tanpa jawapan yang aku pinta. "Yea adindaku.Kakanda ingin mengetahui siapa orangnya yang telah mencuri hati adindaku ini." "Jikalau begitu,adinda akan bagitahu kakanda siapa orangnya."Hati aku berdebar-debar menanti jawapan yang akan diberi oleh As."Orangnya sama kelas dengan kita.Kelas 3A2.Dia pun pengawas pusat sumber juga.Jadi senang la Is nak teka."As memberi klu kepada jawapan.'Asal As tetiba bahaskan diri aku Is?Ada apa-apa makna kah?'Getus hatiku yang semakin tertanya-tanya."Sama kelas?Waaaah ini sudah bagus.Boleh aku ucapkan tahniah kepada orangnya.Tapi,siapa orangnya yea?"Aku tertanya-tanya orangnya. "Teka lah siapa orangnya.Kita dah bagi klu dah.Takkan itu pun tak dapat teka?"As seolah-olah mendesak aku untuk meneka. "Erm.Iwan?" "Bukan." "Alas?" " Pun bukan." "Habis tu siapa lagi?Itu jelah pengawas pusat sumber dalam kelas 3A2." "Is lupa lagi seorang lah.Yang Is lupa sebut tu lah yang telah mencuri hati adinda ini."As ketawa. "Siapa?Aku ke?"Aku meneka dalam gelap. "A ah.Kakandalah yang telah mencuri hati adinda.Dah lama dah kita rasa perasaan ini.Cuma tak tahu macam mana nak luahkan kat Is je.Bila duduk dengan Is,kita rasa sangat selesa,rasa tenang dapat berbual dengan Is."Aku tidak terkata-kata selepas mendengar jawapan itu.'Ya Allah.Betulkah apa yang dikatakan?Apakah selama ini aku juga jatuh cinta dengannya juga?'Hatiku berdoa meminta petunjuk dari-Nya. "Betul ke apa yang kau katakan itu?" "Iya betul."As memberi kepastian.



'Nampaknya,aku dah jatuh cinta dengan As.Begitu juga dengan As.Tak sangka As juga mempunyai perasaan yang sama seperti yang aku alamii.Ya Allah kekalkanlah hubungan ini.Janganlah Engkau ambil apa yang telah Engkau berikan kepadaku.Sesungguhnya Engkau maha berkuasa untuk menarik kembali apa yang telah Engkau berikan.' "As,aku nak bagitahu kau sesuatu." "Erm?Apa dia?Bagilah tahu." "Sebenarnya,aku…Aku…Aku…" "Aku apanya?" As memintas."Aku suka kau.Dah lama aku suka.Cuma selama ini, aku keliru dengan perasaan aku sendiri.Aku tak berani nak memberitahu kau,As."As terbeliak mata apabila mendengar aku berkata begitu.Dari segi reaksi wajah muka As,aku tak tahu sama ada As suka atau marah."Oh…Yea ke?"As membalas acuh tak acuh.Namun aku tidak hiraukan segala apa yang berlaku.'Memandangkan dah sampai situ,lebih baik berterus terang.Andai kasih yang ku berikan ditolak maka biarlah perasaan ini luput dengan sendiri.Walau bagaimana pun.Aku harus mencuba.'Desak hatiku."Bagaimana perasaan kau terhadap aku?"Aku menyoal As dengan berani."Perasaan kita terhadap kau?Erm.Sama seperti apa yang kau rasakan terhadap diri kita."As tersenyum manis."Yea ke?Allah.Tak sangka kita berkongsi perasaan yang serupa selama ini.Jadi sanggupkah kau menjadi kekasihku?"Pintaku dengan berani dan gentleman."Mengapa tidak?"As membalas dengan penuh makna.

'Alhamdulillah,syukur terhadap Illahi.Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan seorang insan yang cukup bererti buatku.' "Berjanjilah dengan aku bahawa segala masalah sama ada aku atau kau akan kita kongsikan bersama.Boleh?" "Insya~Allah Is."As tersenyum malu.



Hubungan aku dengan As semakin lama semakin rapat.Aku terasa bahagia yang amat."Assalamualaikum sayang,tengah buat apa tu?"As menegur dari belakang secara tiba-tiba tanpa aku sedari "Waalaikummussalam.Tak buat apa-apa pun sayang.Tengah mengulangkaji.Sayang dah ulangkaji ke belum ni?" "Oh.Belum lagilah.Malaslah nak mengulangkaji.Penat,tadi tolong cikgu buat kerja."As cuba bermanja denganku."Oh yea ke?Tolong cikgu buat apa tadi,sampai penat begini?"Soalku."Tolong cikgu key-in data buku ke dalam computer.Bukannya sikit,banyak tahu."As mengadu kepadaku mengenai apa yang dilakukan."Lah.Kesiannya sayang ni.Ok.Duduklah rilekkan badan dulu.Hari ini sayang tak perlulah buat ulangkaji.Sayang rehat ok?"As tersenyum.Begitu juga denganku.



Pejam celik-pejam celik.Bulan sembilan telah menjelma.Hanya tinggal lagi sebulan sahaja lagi untuk menduduki PMR.Masa berlalu dengan amat pantas.Hubunganku dengan As semakin hebat dihujani dugaan.Sepanjang hubungan antara aku dengan As berjalin,As telah mengalami masalah keluarga.Aku menjadi tempat As untuk meluahkan segalanya.Aku jugalah yang menjadi pendengar setia.Selain dari itu,tidak kurang juga dengan tekanan suasana yang hangat dengan para pelajar yang mengulangkaji.Keadaan itu mengingatkan aku dan As bahawa tiada masa lagi untuk bermain.Masa sudah semakin suntuk.Semakin dekat tarikh PMR semakin terasa tekanan yang melanda diri.Seringkali senang naik angin jika diganggu ketika mengulangkaji pelajaran.Begitu juga dengan aku.Senang naik angin jika diganggu oleh sesiapa,tetapi tidak jika di ganggu oleh As.As memberikan aku ketenangan.Senyumannya mengusir rasa gusar dan takut setiap hari.Setiap hari,hariku diisi dengan cahaya yang terang benderang.Aku tidak gentar menghadapi segala tugasan atau dugaan dengan adanya As sebagai kekuatan diriku untuk menempuhi segala onak duri dalam hidup.



"As…Terima kasih kerana hadir dalam hidupku.Kehadiranmu membawa banyak perubahan kepada diri ku.Membawa seribu satu erti dalam hidupku." "Sama-sama.Begitu juga dengan kita.Terima kasih atas segala-galanya.Kehadiranmu telah mengajar kita tentang erti kesabaran,erti kehidupan,erti cinta dan kasih sayang.Saban hari,hari kita dipenuhi oleh kasih sayang kau Is.Kita amat bersyukur kerana mendapat seorang insan yang amat memahami diri kita selain dari ahli keluarga.Ahli keluarga kita pun tak ada yang memahami diri kita.Maksud kita,tidak beberapa memahami seperti mana Is memahami diri kita.Tanpa kehadiran Is,kita tak tahu apa yang akan terjadi dengan diri kita.Entah dapat bertahan atau pun tidak dengan hidup yang penuh pancaroba dan dugaan."As meluahkan isi hatinya dengan penuh ikhlas."As,jangan cakap macam itu.Jodoh ditangan Allah.Jika kita ditakdirkan bersama,kita akan bersama sampai bila-bila.Kalau kita ditakdirkan hanya untuk seketika,maka redalah dengan ketentuan Illahi.Sesungguhnya Allah lebih maha mengetahui segala-galanya berbanding makhlukNya sendiri."Aku menasihati diri As yang kelihatan sedikit layu dengan penjelasan dari diriku."Jangan cakap begitu Is.Apa yang Is cakapkan itu merupakan satu doa.Berjaga-jagalah dengan apa yang Is katakan.Jangan doakan hubungan kita akan berakhir pada suatu masa nanti.Kita tak tahu bagaimanakah keadaan kita jika itu akan terjadi."As bermadah."As,jika semua ini terjadi atas bukan sebab kita rela,reda sajalah.Jadikan ini semua sebagai satu pengalaman yang mengajar kita erti menerima sebuah hakikat.Tabahkan diri untuk menerimanya.Berdoalah kepada Allah,minta petunjuk dariNya.Aku percaya Allah akan memakbulkan permintaan hambaNya.Insya~Allah."Aku membalasnya dengan nasihat yang dapat ku kumpulkan melalui buku agama yang dibaca olehku selalu.Keadaan hari ini tidak berapa baik kerana As kelihatan begitu sayu sekali.Aku tidak tahu mengapa,mungkin apa yang ku katakan tadi?atau dia mempunyai masalah lain?



Hari demi hari berlalu.Hubungan aku dengan As sudah semakin pudar.Tidak serapat dulu ketika baru couple.Aku kebingungan dengan apa  yang terjadi.Apakah ini hukuman yang As berikan kerana kecewa dengan percakapan aku tempoh hari?Aku tertanya-tanya apakah yang menyebabkan ini semua berlaku."Assalamualaikum." "Waalaikummussalam."As cuba memaniskan raut wajahnya ketika menjawab salam."Kenapa dengan As?As marahkan Is ke?"Aku cuba menduga."Hurm.Tak marah pun.Cuma ade problem keluarga sikit.Tak dapat nak  concentrate dalam pelajaran.Kita minta maaf sekiranya tindakkan kita ini membuatkan Is terasa atau sakit hati.Kita memang tak berniat untuk buat begitu.Cuma kita harap Is faham keadaan kita."As menjadi sayu kembali."Oh begitu ke?Hurm.Is paham keadaan As.Kalau As perlukan seorang teman untuk berbicara,Is sentiasa berada di sisi As.Is harap As faham apa yang Is cuba sampaikan."Aku memberi As satu cadangan untuk meluahkan segala-galanya kepada aku."Terima kasih Is.Tanpa Is di sisi,macam manalah kita erk?"As tersenyum pahit dihadapanku hanya sekadar ingin mengambil hatiku,tetapi aku dapat mengesan bahawa senyuman itu bukanlah seindah yang selalu diukir.Kerana disenyuman itu tiada tanda keikhlasan untuk bersenyum.Hanya sebuah senyuman yang penuh dengan luka dan duka.



'Kenapa As menjadi begini?Apa yang menyebabkan dia jadi begini?Kenapa dia tidak mahu kongsi masalahnya dengan aku?Adakah aku terlalu busybody dengan masalahnya?'Hati aku tertanya-tanya."As,As tahu tak yang Is selalu perhatikan As kebelakangan ini?Hati Is tak tenteram seperti selalu apa bila melihat As jadi begini.As hanya mengukir senyuman ala kadar sahaja.Tiada tanda keikhlasan untuk mengukir senyuman seperti selalu.Ke mana As yang dulu?Dimanakah janji-janji kita yang kita janjikan dulu?Adakah janji itu hanya tinggal janji?"Aku menyoal As bertubi-tubi namun As mendiamkan dirinya sambil memandang ke bawah.Aku berasa serba salah dengan tindakan aku.Apakah tindakan aku ini salah?Aku melihat titisan air jatuh ke lantai.Bulat mataku memandang titisan air yang jatuh ke lantai.Aku dengan berbekalkan keberanian dengan izin Allah,aku mendongakkan muka As untuk memandangku.Aku mengesat air matanya yang terjuntai sebentar tadi."Maafkan Is sekiranya apa yang Is katakan tadi telah menguris hati As yang telah tersedia mempunyai luka.Is betul-betul tak bermaksud untuk menambah luka di hati As.Cuma naluri Is mengatakan bahawa ada sesuatu yang tak kena."Aku memberitahu perkara sebenar."Sebenarnya…"As tersendu-sendu untuk bercakap."As malu sesangat.Segala masalah As Is tahu.As malu untuk berkongsi masalah dengan Is lagi.As faham.Ini adalah sifat semulajadi Is yang suka mengambil berat tentang diri semua orang.As juga tahu Is seorang yang baik.Is seorang pendengar yang setia.Sanggup berkorban apa sahaja demi As.Is sanggup memikirkan cara untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh As,sedangkan As sendiri tidak terdaya untuk menolong Is.As malu sangat dengan diri As sendiri.As tak tetapi janji yang telah diukir suatu ketika dulu. As minta maaf sesangat.Maafkan diri As."As memberitahu apa yang terbuku dihatinya sekian lama.Aku tersentak dengan apa yang dikatakan oleh As.Segala-galanya berubah dalam sekelip mata.Aku hanya membatukan diri tanpa reaksi.Aku menatap wajah As selama yang boleh.



Selepas peristiwa itu berlaku,As meminta supaya tidak menganggunya seketika kerana memerlukan masa untuk mengulangkaji dan melupakan peristiwa yang telah berlaku.Aku akur dengan permintaan As walaupun aku tidak bersetuju,tetapi aku tetap akur.Aku tahu tak kesemua manusia dapat menerima dengan begitu cepat.Aku hanya perhatikan As dari jauh.Apabila bersua,aku mengukirkan senyuman.As membalasnya dengan senyuman pahit.'Ah,lupakan saja.Dah orang suruh jangan ganggu,lebih baik jangan ganggu.Lebih baik aku mengulangkaji untuk menduduki PMR.'Hatiku memujuk agar biarkan As bersendirian seketika.



Kini tibalah masa yang amat ditakuti oleh semua para pelajar yang akan menduduki PMR.Kesemuanya kelihatan sibuk mengulangkaji sebelum memasuki dewan peperiksaan.Aku melihat As dari jauh.As sibuk mengulangkaji matapelajaran yang akan di ambil sebentar lagi.Pengawas telah menyuruh calon PMR memasuki dewan untuk mengambil peperiksaan."As,semoga berjaya."Aku mengenyitkan mata sambil mengukir senyuman."Is pun sama."As membalas senyuman.Selama seminggu Peperiksaan Menengah Rendah telah berjalan.Akhirnya tiba jua tarikh PMR berakhir."Assalamualaikum.Macam mana dengan PMR?Ok tak?""Ok lah juga.Alhamdulillah boleh jawab kesemuanya.""Is pula macam mana?"As membalas kembali."Haha.Samalah macam As.Alhamdulillah boleh jawab."Aku tersenyum riang bersama dengan As.As yang kurindui sekian lama.



Selepas tamatnya PMR,seperti biasa,kelas menjadi bising kerana sudah terlepas dari ujian yang menakutkan iaitu PMR.Bagi para pelajar,Selepas selesainya PMR,itu adalah masa untuk mereka enjoy habis-habisan.Kerana selepas ini tiada lagi enjoy di tingkatan empat.Aku tidak seperti mereka.Aku menghabiskan masa dengan termenung.Begitu juga dengan As.Aku memerhatikan As tanpa As sedari."Assalamualaikum.Termenung jauh nampak?Mengelamun apa lah tu."aku menyergah sambil menyindir dalam satu masa setelah sekian lama tidak bertegur sapa kerana masing-masing berada di alam fantasi."Waalaikummussalam.Buat orang terperanjat je Is ni." "Eyh,biasalah tu kan Is suka membuat kejutan terutama masa ada orang tengah mengelamun jauh ke dalam dunia fantasi yang telah dicipta oleh mereka."Aku dan As ketawa riang.Sekarang,hanya tunggu keputusan PMR untuk keluar.Dalam enjoy,tersembunyi kerisauan mengenai keputusan.



Kini masa yang ditunggu telah pun tiba.Hari untuk mengambil keputusan PMR.Aku terasa jantung aku berdegup dengan laju.Begitu juga dengan orang lain.Tetapi aku tetap menunjukan reaksi wajah yang tenang.'Haih.Lambatnya nak keluar keputusan.Dah lama ni aku tunggu.Oh panjang umur.Baru cakap dah keluar.'Getus hatiku.Kelihatan ramai orang berpusu-pusu datang ke kantin untuk mengambil keputusan PMR.Semasa aku berjumpa dengan guru yang menguruskan keputusan PMR,aku terlanggar dengan bahu seseorang.Aku menoleh sambil berkata "Maafkan saya.Tak sengaja." "Tak apa."Aku bagaikan mengenali suara itu. 'Oh As rupanya.Rindu aku terlerai sebentar apabila aku menatap wajahnya.'"Haih.Terpegun ke tengok orang cantik,comel,cun, dan ayu?"Aku tersentak dari lamunan rinduku sambil mengukir senyuman."Tak adalah.Cuma tertanya-tanya apakah keputusan yang As dapat?"Aku menyembunyikan rasa sebenarku."Nah tengoklah" "Wah keputusan cemerlang.Bagus."Aku mengucapkan tahniah."Hai…Tengok orang punya je ke?Tak nak tunjuk keputusan Is?"As menyindir.Aku hanya tersenyum malu."Yeala nak ambil keputusan lah nih."Belum sempat aku ambil As dah ambil sambil berlari anak."Wah.Is pun sama lah.Dapat keputusan cemerlang.Tahniah."As mengucapkan tahniah kepada aku pula.



'Alhamdulillah syukur.Segala usaha yang aku curahkan selama ini tidak sia-sia.Allah telah memakbulkan hasrat ku untuk mendapat keputusan yang agak cemerlang.'Di sepanjang cuti panjang sekolah itu aku berhubung dengan As melalui khidmat pesanan ringkas.Sehinggalah bulan Januari muncul tiba.Tahun baru untuk azam yang baru dan cabaran yang baru.



Suatu hari ketika aku didalam PSS,As menemui diriku."Is,sini sekejap,kita nak cakap dengan kau kat belakang."As memintaku untuk ke belakang."Ada apa nak cakap sampai kene pergi belakang ni?"Aku tertanya-tanya.Muka As kelihatan amat serius.Keadaan ini membuatkan aku lagi tertanya-tanya."Sebenarnya…Boleh tak kalau kita break?"As menyampaikan satu berita mengejut yang membuatkan tubuhku kaku untuk sementara."Break?Kenapa?"Aku menyoalnya kembali.Aku memerlukan sebab yang kukuh untuk meleraikan ikatan yang telah dibina untuk sekian lama."As dah tak tahan dengan tekanan dan bebanan yang As pikul.Kat rumah masalah,kat sekolah masalah.As sudah tak boleh nak tanggung kesemuanya.As tak sanggup tengok Is menerima tempias dari As hanya kerana As.As tak sanggup tengok Is kene tempias.As tak boleh tengok orang yang As sayangi kene tempias dari As sendiri."As memberi sebab dengan riak wajah yang tenang."Oh begitu?Dah tak boleh diselamatkan lagi hubungan antara kita berdua?"Aku menanyakan untuk kepastian akhir kali."Erm.Pada As,lebih baik kita jadi kawan sahaja.As tak rasa yang kita sesuai untuk menjadi pasangan.As minta maaf kerana telah mengecewakan harapan dan melukakan hati Is.Is tak bersalah.Tapi apakan daya?Kita ditakdirkan bersama hanya untuk seketika.As ingat apa yang Is pernah katakan kat As dulu.As dah fikir masak-masak dan ini adalah keputusan yang sebaiknya." "Jika itu yang As minta,Is reda dengan ketentuan Illahi.Is tak salahkan As atau sesiapa.Sebaliknya Is bersyukur kerana Allah telah memberikan Is untuk merasai kasih sayang seorang insan yang bernama Asmida untuk seketika.Itu sudah memadai untuk Is.As tak pernah buat salah dengan Is,jadi tiada apa yang dapat Is maafkan.Kalau ada pun,dah lama Is maafkan."Aku menerima keputusannya dengan hati yang terbuka.Mungkin apa yang As katakan itu ada benarnya.



As mendapat berita gembira apabila As telah diterima masuk kedalam teknik.Aku merupakan orang yang pertama tahu mengenai berita tersebut."Tahniah kerana telah terpilih untuk masuk teknik." "Terima kasih.Is tak pergi teknik ke?"As menyoal aku. "Tak pergi sebab tak apply untuk masuk teknik." "Oh ingatkan ada apply macam As."As tersenyum sendiri.Aku hanya gelak seperti selalu."Kenapa tak apply teknik?Kan keputusan Is cemerlang?" "Tak apply sebab mak Is cakap,kalau pandai memana pun sama aje.Sebab itu tak apply teknik."Aku membalas sambil lewa sambil mengukir senyuman."Oh yea ke?Patutlah tak apply.Kiranya anak emak la ni yea?"As ketawa."Eyh mana ade anak mak.Tak main ar anak mak.Is orang yan berdikari tau."Tercetus gelak ketawa antara aku dengan As.



Aku mengukir senyuman sambil memandang langit yang terbentang luas.Alangkah indahnya ciptaan Illahi di bumi ini.'Nampaknya lagu Januari yang menjadi lagu kesukaan aku dulu menjadi kenyataan.Tak aku sangka begini akhirnya.Walaupun begitu,aku akan tetap menjadi sahabatnya.Itu adalah janjiku yang akan aku tunaikan tidak kira apa jua yang melanda diriku.'Tekad hatiku.Haruskah aku mencari seorang penganti atau hanya kekal begini sahaja?Semuanya aku serahkan kepada takdir Illahi.Sesungguhnya DIA lebih mengetahui apa yang akan berlaku atau yang terbaik buat makhlukNya dibumi ini.Rinduku terhadap kasih sayangnya akan sentiasa diulit oleh kenangan memori silamku.



hasil nukilan demi kecemerlangan
Ai-Sis


P/S:poster kat atas tu sebahagian daripada final project sem 2 aku.hahaha.jadi jangan salah faham ye :D
Terima kasih atas kesudian membaca entry saya.Like jika suka entry ini.

14 comments:

yad'z said...

test satt~~

Ai-Sis said...

ok da dapat :)

lisa min said...

rajinnya kau tulis panjang2 ni is! hehe..cerita kau buat ak trknang blik zmn sek ..huhu..

Ai-Sis said...

lisa min;memang aku rajin.bukan pemalas cam kau.hahaha :p ye ke?terima kasih.memang saje nak bagi dak dak ex sekolah ingat balik sekolah.haaha ;p

Mekz's! said...

Ai-sIs..haha, cerita yg menarik. ;)

Ai-Sis said...

mekz;betul ke da baca ni?macam tak je?hahaha

.miSz bubbLe. said...

oke cte dye wat aina terharuu... sama sama cinta dalam diammm .. soo sweeettt .. is n as .. walau dowg ta dpt teruskan hubungan dowg .. mnee tau dah besar akan bersatuu kannnn //

riben putih said...

haaaaaaaaaa semputttttt~ hikhik cinta monyet mse skolah mmg cool ^^ tetibe teringat semule... =)

Farierahasanz said...

giler panjang lew .. hahaa

nanti laa aku bace . hak3

Ai-Sis said...

miz bubble:hahaha.ye kee??hahahaha.bagus la angan adik.angan happy ending.hehe

Ai-Sis said...

riben putih;hahaha.ye kee?nak tau boleh?hahahaha :D

Ai-Sis said...

farierahasanz;hahaha ceyh!!!pastikan habis baca tau!

Puteri Aifaa Yusra said...

TAKMO KAWAN! :/

Ai-Sis said...

alalalalala comel comel.tak mo laa merajuk k?haha :D