Saturday, February 12, 2011

rinduku menyulam pintalan doa

Udara yang diam begitu indah
Menghadirkan bola matahari
Dengan kemuning sinarnya
Aku teringat kamu
Terpuruk di sudut kamar
Menyanyi tanpa kata-kata
Rinduku menyulam pintalan doa
Tanpa lelah….
ke kiri ku buntu
ke hutan ku hilang
ke timur ku kosong

aku terus bosan dan tertekan
seperti waktu yang terus saja meninggalkan aku
dalam ke dasar kerak bumi yang belum diterokai

warna biruku rindui
jiwaku biru mewakili langit yang setia menemaniku
menunggu cintaku umpama si buta yang melihat syurga
umpama lampu yang yang terangnya malap
namun aku terus berharap dan menunggu 

kini malam tiba lagi kerana perginya cahaya matahari
disuarakan dengan bunyi rintisan hujan
seperti mahu saja aku mengenggam erat
gunung yang besarnya tidak terdakap
seperti itu jugalah rindu aku pada si dia
kini harus aku terus menunggu

atau hilang saja dilautan luas
ditenggelami arus masa dek berzaman
berkongsi kerinduan ini dengan alam


hasilnukilan:Ai-Sis

Terima kasih atas kesudian membaca entry saya.Like jika suka entry ini.

2 comments: